Masakan Khas Karo

Berbicara mengenai suatu daerah, pasti tidak akan lepas dari masakan khas. Begitu juga dengan Karo, Salah satu identitas Suku Karo yang belum hilang sampai saat ini dan memang tidak boleh hilang sampai kapanpun adalah bidang kuliner. Berbagai kuliner tradisional khas Karo masih tetap bisa kita temui diberbagai wilayah di Indonesia yang ditempati oleh orang Karo.

Adapun kuliner yang tetap eksis sampai saat ini, diantaranya adalah:
1. Cipera
cipera
Ciper merupakan masakan khas Karo yang terbuat dari potongan ayam kampung termasuk leher, sayap, kaki, hati,ampla dan dimasak dengan tepung jagung sampai empuk dan berkuah kental. Tepung jagungnya harus dari bulir tua jagung Medan, agar menghasilkan kuah yang kental.

Bulir jagungnya disangrai terlebih dulu, kemudian ditumbuk menjadi tepung. Tepung jagung inilah yang sebenarnya disebut cipera. Kuah kental ini bercitarasa pedas karena memakai cabe rawit, dan sedikit asam karena memakai asam tikala (dari buah honje/kecombrang).

Supaya pedasnya lebih menggigit dan mencuatkan karakter yang berbeda, ada juga yang menambahkan tuba (andaliman, Shanghai peppercorn) sebagai bumbu. Selain ayam, juga dicampurkan jamur merang (atau jamur kuping dan jenis jamur lainnya) ke dalam kuah. Ayamnya dimasak hingga sangat lunak dan menyerap bumbu.

2. Tasak Telu
Tasak Telu merupakan masakah khas Karo lainnya yang berarti “masak tiga” atau “tiga masakan” yang terdiri dari masakan ayam rebus yang dicampur dengan berbagai bumbu. Air rebusannya disisihkan dan disajikan sebagai kuah atau sup. Ayam rebusnya yang termasuk jeroannya dipotong-potong untuk disajikan. Bila dikehendaki, ayam rebus ini dapat dimasak lagi sebentar dengan darah ayam. Dalam bahasa setempat, darah disebut dengan istilah “getah”

Bagian tulang-tulangnya dimasak lagi dengan sebagian kuah dan dicampur dengan cipera. Dengan tambahan bumbu-bumbu, campuran ini menjadi kuah kental yang gurih. Kuah kental ini – sebagai elemen kedua dari sajian ayam tasak telu – nanti diguyurkan pada ayam rebus ketika menyantapnya.

Elemen ketiganya adalah cincang sayur. Berbagai sayur rebus – kacang panjang, batang pisang, jantung pisang, daun pepaya, daun singkong, tauge – diurap dengan parutan kelapa berbumbu.

3. Terites
terites
Terites merupakan salah satu makanan Khas Masyarakat karo yang paling unik, dimana makan ini terbuat dari berbagai jenis sayuran dan berisikan oleh jeroan atau bagian dalam Sapi, Kerbau, atau kambing. Bahan dasar dari makanan ini adalah rumput yang terdapat pada perut besar Sapi, Kerbau, atau Kambing.

Rumput yang digunakan belum jadi kotoran karena rumput ini diambil bukan dari usus besar nya atau bagian sistem pencernaan. Rumput ini masih segar karena ketika kerbau atau sapi memakan rumput maka rumput yang baru di mamah di mulut akan ditelan dan dimasukan kedalam lumbung penyimpanan (perut besar) dimana kemudian akan di mamah kembali baru rumput tersebut akan di masukan kebagian pencernaan. Nah di kantung penyimpanan itulah rumput tersebut di ambil.

Terites ini merupakan makanan khas yang biasanya dibuat atau di sajikan pada saat pesta besar seperti Merdang Merdem (Pesta Panen Tahunan).

Yang tertulis disini hanya sebagian kecil dari kuliner tradisional Karo yang diketahui oleh penulis. Mudah-mudahan dilain kesempatan ditemukan lagi refrensi mengenai kulinener khas Karo agar kemudian dapat dituliskan kembali disini. (http://www.kompasiana.com/billwong)

Incoming search terms:

  • makanan khas batak karo (244)
  • resep masakan karo (120)
  • makanan khas karo (111)
  • makanan khas suku karo (106)
  • resep masakan batak karo (102)
  • masakan batak karo (76)
  • Makanan Khas Suku Batak Karo (74)
  • masakan khas karo (71)
  • masakan khas batak karo (70)
  • resep masakan khas batak karo (58)
Share it:

Comments

  1. benny widyadi says:

    Ayo……… yg peduli akan masakan KARO, ada baiknya diposting resep masakan diatas…. atau sekalian di upload video cara pembuatannya…. bagi bagi ilmu, ga ada salahnya kan…..

  2. Anan Ginting says:

    sepertinya yang nulis bukan orang karo ,nih..
    masak cipera terbuat dari potongan ayam, cipera itu ya tepung jagung tuanya itu, mau jamur atau ayam kalau nggak pake tepung jagung ya namanya bukan cipera, kalau menuliskan tentang budaya suatu daerah maunya jangan sembarangan lah

    • pas katandu ena, adina cipera e eme tepung jaung, hehehe, ah me tulisen arah kompasiana nari, ras enda tulisen kalak me la etis adina si edit langsung :)

  3. adi musim hujan kuakap UMBUT si tabehna, modalken batang galuh si nguda,jukut b2 entah jukut apai atendu ras bumbuna,.. simple dan praktis.

  4. Indra prakarsa says:

    Kai pe katana .. Ula kita merawa sebab ia enggo lit usahana nyiarken kuliner suku karo .. Patut kita erkata bujur.. Adi lit kesalahen biasa nge .. Kita si erpemeteh tentang e wajib mpehulisa .. BUJUR .. MEJUAH JUAH KITA KERINA

  5. Agung syarief wijaya says:

    Saya orang jawa suka makan cimpa :D
    top dah,

  6. retno says:

    Saya asli org jawa menikah dgn suami yg berdarah karo – mandailing, sejak menikah saya sudah ϑĩ kenalkan dgn berbagai makanan khas kalak karo……….. Bahkan lagu2 karo sebagian besar sudah saya kuasai……. Resep2 masakan kalak karo perlu ϑĩ lestarikan. Bujur………

Speak Your Mind

*